iklan Ilustrasi
Ilustrasi

JAMBIUPDATE.CO, JAMBI - Pembangunan fisik Jalan Tol yang melintasi Jambi tepatnya pada seksi 3 Bayung Lencir-Tempino yang telah teken kontrak, baru akan dimulai pada bulan Juli mendatang.

Saat ini belum dimulai lantaran pihak penyedia jasa dan Kementerian PUPR tengah mencari skema untuk menangani bermacam bentuk tanah lunak di Jambi, seperti gambut, rawa hingga bekas kebun sawit.

Dengan metode yang tepat itu diharapkan jalan tol perdana yang melintasi Jambi sepanjang 15 Kilometer itu bisa selesai tepat waktu pada 2024.

Hal tersebut diakui oleh Kepala Balai Pelaksanaan Jalan Nasional (BPJN) Jambi Kementerian PUPR Ibnu Kurniawan.

“Tantangannya saat ini ada tanah yang perlu penanganan khusus. Untuk itu saya tugaskan ke penyedia jasa (Hutama Karya) dan PPK (BPJN) untuk berkoordinasi untuk mencari alternatif pekerjaan. Ini yang kita cari, apakah ada metode kerja yang lebih cepat daripada yang sudah ada dalam desain,” ujarnya kepada Jambi Ekspres .

Ibnu menyebut, untuk tanah yang memerlukan penanganan khusus ada sepanjang 3,3 Kilometer. Dari total luas tol seksi ini sepanjang 15 Kilometer yang melintasi batas betung hingga Tempino ini.

“Adapun tanah yang butuh penanganan khusus sekitar 3.300-an meter atau 3,3 kilometer,” tegasnya.

Untuk itu dalam waktu sebelum Juli ini pihaknya akan mencari solusi terkait tantangan tanah ini.

“Rencananya kita akan mencari kostruksi lain agar lebih cepat selesai dan tepat waktu sesuai arahan presiden. Salah satunya pilihan diantaranya dengan menggunakan Pile Slab (tiang yang menopang dibawah jalan, red),” tegasnya.

“Setelah ditemukan metode yang cocok pekerjaan akan dimulai pada Juli ini,” akunya. (aan)

 


Berita Terkait