Lola Amaria
Lola Amaria

BUDAYA seringkali membuat perempuan menjadi warga kelas dua. Di Indonesia, anak baru gede (ABG) yang dinikahkan oleh orang tua dengan berbagai alasan, membuat artis Lola Amaria miris.

Lola mengaku punya cara sendiri untuk melawan kasus pelecehan dan perdagangan anak. Di antaranya dengan mengambil peran sebagai juri sebuah film pendek yang temanya mengangkat kasus pelecehan dan kekerasan seksual terhadap anak perempuan di Indonesia.

Dengan cara ini saya pingin ngomong, kalau saya menolak keras pernikahan anak usia dini yang sangat berpotensi berujung menjadi korban KDRT, ungkapnya saat ditemui di Jakarta, kemarin.

Menurutnya, kasus perdagangan anak dan KDRT semakin meningkat belakangan ini. Namun, tidak banyak hal yang bisa dilakukan untuk mencegah munculnya korban-korban berikutnya.

Sebenarnya kenapa saya mau ngisi acara ini karena masalah humanisme kemanusiaan. Jadi memang dalam beberapa tahun belakangan, beberapa kasus seperti ini masih banyak terjadi baik di Jakarta maupun di tempat lain di kota-kota kecil seperti Bogor atau Indramayu, jelasnya.

(ash)

 


Komentar

Berita Terkait

Agnes, Magnet Kaum Adam di AS, Nomor 2 di Asia

Pemain Mahabharata Jalan-jalan di TMII

Deman K-Pop Bergeser ke Mahabharata

Anak Wisnu-Shireen Dikhitan Meski Belum Satu Bulan

Bidik Bisnis Kontrakan, Ayu Ting Ting Persiapkan Masa Tua

Ngefans, Jupe Pengen Punya Suami Kayak Dude Herlino

Dipolisikan Bos Lamborghini, Depe Mesra dengan Vokalis

Rekomendasi




add images